Menu Right

Top Social Icons

Responsive Full Width Ad

IKLAN KOA ADS
Left Sidebar
Left Sidebar
Featured News
Right Sidebar
Right Sidebar

Kamis, 20 September 2018

Prajurit Zeni dan Marinir tiba di Lombok

Sejumlah prajurit TNI-AD korps zeni dari pasukan TNI-AL Marinir-1 Jakarta dan pasukan Marinir-2 Surabaya dengan membawa dua unit "loader", dua unit excavator, empat unit "dump truck", dua unit truk pasukan serta satu unit mobil jip, tiba di Pelabuhan Lembar, Lombok Barat, NTB, Selasa (18/9)
Mataram - Sebanyak 100 prajurit TNI-AD korps zeni dari pasukan TNI-AL Marinir-1 Jakarta dan pasukan Marinir-2 Surabaya dengan membawa dua unit "loader", dua unit excavator, empat unit "dump truck", dua unit truk pasukan serta satu unit mobil jip, tiba di Pelabuhan Lembar, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Selasa.

Kedatangan prajurit Marinir dengan menumpang KRI Teluk Sibolga-536 disambut oleh Wakil Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Wapangkogasgabpad) Rehabilitasi dan Rekonstruksi Lombok Laksma TNI Nur Singgih dan Asisten Operasi (Asops) Kogasgab Pad Kolonel (Inf) Hengki Yuda Setiawan.

Asops Kogasgab Pad Hengki Yuda Setiawan, mengatakan bahwa kehadiran 100 orang prajurit tersebut merupakan bagian dari rencana Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu Mayjen TNI Madsuni, untuk menambah pasukan yang mempunyai spesialisasi zeni bangunan dan konstruksi.

"Mereka akan memperkuat pasukan yang sudah ada dalam rangka melaksanakan tugas kemanusiaan membantu mempercepat proses pembongkaran dan pembersihan rumah-rumah warga serta fasilitas umum yang rusak akibat gempa bumi dengan harapan rumah dan bangunan yang sudah dibersihkan cepat segera dibangun kembali," katanya.

Menurut dia, 100 prajurit Marinir yang baru datang tersebut akan ditempatkan di Lombok Timur untuk membantu perkuatan Sektor 3. ?Selanjutnya ia berpesan kepada pasukan yang baru tiba, untuk segera menyesuaikan diri dengan lingkungan tugas.

"Kedepankan hati untuk membantu saudara-saudara kita yang mengalami musibah, sehingga akan timbul energi positif untuk bekerja dengan semangat. Ajak masyarakat untuk bekerja gotong-royong sehingga cepat pengerjaannya, namun tetap perhatikan faktor keamanan," ujarnya.

Di sisi lain, Hengki Yuda Setiawan, mengatakan bahwa pelaksanaan tugas TNI di Lombok merupakan amanat dari Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia, dimana salah satu tugas pokok TNI yaitu melaksanakan tugas Operasi Militer Selain Perang (OMSP).

"Untuk diketahui ada 14 pokok tugas TNI dalam OMSP, khususnya pada nomor 9 yaitu membantu tugas pemerintahan di daerah dan nomor 12 membantu menanggulangi akibat bencana alam, pengungsian dan pemberian bantuan kemanusiaan. Itu yang menjadi pedoman kami," katanya.


Editor : Bayu

Portal Berita Yang Lugas, Terpercaya dan Inovatif dari Nusa Tenggara Barat

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Responsive Full Width Ad

Copyright © 2016 Seputar NTB, powered by Blogger.
close