Menu Right

Top Social Icons

Responsive Full Width Ad

Left Sidebar
Left Sidebar
Featured News
Right Sidebar
Right Sidebar

Jumat, 23 Maret 2018

Model Percontohan Bidang Pemerintahan, Desa Lingsar Ditunjuk Kemendagri

Lombok Barat, Seputar NTB - Sebagai  peraih juara 1 tingkat Lomba Desa Tingkat Nasional Regional IV pada bulan Agustus tahun 2017 lalu, kini Desa Lingsar kembali ditunjuk Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI sebagai lokasi Labsite Pemerintahan Desa tahun 2018. Dari delapan desa yang ditunjuk Kemendagri, salah satunya yakni desa Lingsar Kabupaten Lombok Barat.

Dipilihnya Desa Lingsar sebagai salah satu desa Labsite mengacu pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 81 Tahun 2015 tentang Evaluasi Perkembangan Desa dan Kelurahan yang menyatakan bahwa Desa Juara Tingkat Regional dapat dijadikan lokasi Labsite.

Kegiatan pembentukan dan pengembangan Labsite Pemerintahan Desa sendiri sebagai wadah untuk mendapatkan model/percontohan dalam bidang pemerintahan, kewilayahan dan kemasyarakatan.

Dalam pelaksanaan program Labsite Pemerintahan Desa, terdapat program utama dan program tematik yang akan dilaksanakan di Desa Lingsar dengan melibatkan beberapa Kementerian/Lembaga. Salah satu program utamanya yaitu pemenuhan kepemilikan KTP Elektronik (E-KTP) bagi warga Desa Lingsar. 

Pagi tadi (23/3/2018), Desa Lingsar secara resmi melaksanakan salah satu program Labsite yakni perekaman E-KTP. Proses perekaman dilakukan dengan bantuan alat dari Kemendagri RI. Perekaman E-KTP sendiri akan berlangsung hingga tanggal 25 Maret mendatang.

Perekaman disaksikan langsung oleh Direktur Evaluasi Perkembangan Desa Dirjen Pemerintah Desa Kemendagri RI, Dr. Eka Prasetyo didampingi Asisten III Setda Lobar H. Fathurrahim, Plh Camat Lingsar H. Hamka dan Sekretaris Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Fathurrahman.

“Program Labsite merupakan program nasional yang berisi perekaman E-KTP, perpustakaan dan  banyak program lainnya. Ini adalah laboratorium percontohan untuk desa-desa lain di Indonesia. Target 100 persen perekaman mudah-mudahan bisa tercapai berkat  program ini,” terang Eka Prasetyo saat ditemui usai  acara. 

Asisten III Setda Lobar H. Fathurrahim dalam sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih atas penghargaan yang diberikan kementerian. Fathurrahim mengatakan, dengan adanya bantuan dari Kemendagri menjadi bukti perhatian pemerintah pusat terhadap Desa Lingsar sangat luar biasa.

“Di Lombok Barat target perekaman E-KTP belum memenuhi target. Dari 97 persen target yang diberikan pemerintah pusat baru 86 persen yang terealiasasi.  Dengan adanya bantuan  program  ini kita harap bisa menaikkan target," harapnya.

Sementara itu, Sekertaris Dukcapil Lobar Faturrahman di tempat terpisah mengatakan, dari data  jumlah  510 ribu yang wajib melakukan perekaman, masih tersisa 46  ribu jiwa yang  belum melakukan perekaman. Termasuk penduduk Desa Lingsar. Dijelaskannya, berbagai langkah telah ditempuh Dinas Dukcapil Lobar seperti sosialisasi melalui media, baliho, bersurat ke desa hingga menjemput  masyarakat itu sendiri. 

"Dari data Desa Lingsar sendiri, dari jumlah penduduk 4.800 jiwa yang belum melakukan perekaman itu ada 1.900 jiwa. Namun setelah dilakukan pengecekan di lapangan yang tersisa hanya  200 jiwa. Hal ini disebabkan karena data yang masuk hanya data kelahiran saja, sedangkan untuk data kematian sangat kurang laporan kependudukannya,” tandasnya. (Wan)
Loading...

Portal Berita Yang Lugas, Terpercaya dan Inovatif dari Nusa Tenggara Barat

Tidak ada komentar

Responsive Full Width Ad

Copyright © 2016 Seputar NTB, powered by Blogger.